Wedding Planner yang ngerjain Weddingnya Sendiri (part 1)

Hai Teman Gadinyana,

Nama gue Dyana Razaly. Gue bekerjasama dengan The Ganyana sejak tahun 2013, yang mana saat itu namanya masih GANYANA doang dan masih ngerjain project perintilan personal branding seorang twit-blogger sampe urusan merchandise.

Untuk perkara dunia per-wedding-an, gue pribadi mulai kenal sejak 2011, pas jaman masih kuliah. Kebetulan saat itu diajakin kerja sama dosen gue yang istrinya punya usaha sampingan jadi WO. Maka dari situlah gue mulai kenal dunia per-wedding organizer-an.

Di awal kerja aja, gue udah di taro di bagian VIP Room. Dimana jaman itu banyak banget tamu non-VIP yang sok-sok-an merasa VIP. Contoh, waktu itu gue lagi ngerjain acara petinggi negara yang nama tamu VIP-nya adalah Presiden RI yang saat itu adalah Bapak SBY. 

Pekerjaan utama gue adalah sebisa mungkin meminimalisir tamu yang mau mendekat (entah mau foto-foto atau penasaran liat wujud presiden secara langsung kayak apa) apalagi sampe masuk ruangan tersebut dengan beragam alasan, kecuali yang nama dan fotonya sudah tertera di list VIP yang gue punya. Jadi di awal kerja aja, urusan gue udah langsung di ranah adu diplomasi berujung sensi. Saat itu gue beneran sampe dipelototin, diteriakin, diancam dll deh sama orang yang merasa punya akses ke VIP room, padahal enggak. Ngaku-ngaku dan sok iye aja dulu, biar bisa masuk. Tapi kan we have a crystal rules ya.

Well, pekerjaan jadi wedding crew itu berjalan sekitar dua tahun. Saat itu gue terbilang cukup dekat sama pemilik WO, yang notabene adalah mantan istrinya dosen gue. Jadi kalo ada masalah apa-apa, doi emang langganan minta tolong gue buat kelarin. Termasuk ketika doi lagi sakit atau habis lahiran. Mau gak mau gue harus belajar buat gantiin dia untuk dealing dengan client, mimpin presentasi, technical meeting dll, termasuk mimpin acara, yang mana itu sebenernya gue dag-dig-dug-nya kayak apaan tau (asli). Karena pas banget (kok bisa ya), pas gue pertama kalinya mimpin project, pas juga dapet keluarga pengantin yang super riweh. Yakni orang tua salah satu pengantin yang udah pisah dan masing-masing udah punya pasangan baru, semuanya MINTA DI PAJANG di pelaminan. Wakakak. Jadi di pelaminan ada 3 pasang orang tua yang mendampingi pengantin. Udah kebayang kan yaa, bagaimana riwehnya otak gue. Mana kudu perfect. Duh, biyuungg.

Singkat cerita, untuk sementara waktu gue dipercaya buat jadi pengganti boss gue. Gue seneng doong, berasa naik pangkat gituu, khaann. Tapi sayangnya untuk dibeberapa hal, gue ga setuju bahkan cendrung ga suka dengan cara boss gue yang terkesan meremehkan urusan gaji tim, yang mana semua tim WO nya adalah temen-temen gue. Bagi gue, itu rada fatal sih. Kalo gue sendiri yang gajinya ditunda mungkin ga begitu masalah, gue bisa langsung protes ke dosen gue, tapi karena yang ditunda selama berbulan-bulan adalah gaji semua tim tanpa apa kejelasan kenapa-nya, yaa buat gue jadi beda aja sih. Walau pada akhirnya dibayar, cuma bagi gue kepercayaan dalam bisnis itu yang perlu dijaga transparansinya bukan cuma ke client aja, tapi ke tim internal pun sama perlunya. Maka setelah dua kali kejadian begitu, gue putuskan untuk tidak lagi melanjutkan kerja disitu. Gue bukan orang yang bisa bermuka dua, dan sekali gue gak suka, itu akan amat sangat tidak menyehatkan untuk hubungan kerjasama pekerjaan. Jadi mending gue cabut.

To be honest, sampe saat ini gue belum pernah menjual WO atas nama The Ganyana ke siapapun. Semuanya datang dari temen gue yang minta tolong dibantuin acara nikahannya atau WO The Ganyana yang tiba-tiba di promosiin sama temen gue ke temennya yang lain. I have some personal issues kenapa gue belum pernah melakukannya. Jadi kalo dianggap The Ganyana ini jualannya ‘senen kemis’ alias jarang-jarang banget, ya karena emang gak ada yang jualan, hahaha. Baru di tengah tahun 2021 ini, The Ganyana punya Sales Partner merangkap talent MC, yang namanya Fi Siregar.

Dia adalah temen sebangku gue saat SD. Emang udah keliatan banget bakat hobi bacot dan jualannya. Compare with me, yang walau sama-sama hobi bicara tapi doi lebih pede dan jago untuk menjual dibanding gue yang lebih untuk urusan memberikan jawaban, makanya kita sepakat bekerja sama di The Ganyana ini, khususnya untuk Wedding Services.

Selain jadi kerjasama untuk proyek wedding, gue dan Fi juga iseng ikutan orang-orang bikin konten youtube yang isinya adalah obrolan seputar wedding yang kami beri nama #NgobrolinWedding. Disitu kita tumpahkanlah semua keresahan yang masing-masing kami punya, sekalian ngajak kalo ada yang mau ikutan curcol urusan wedding. Entah itu wedding sendiri, keluarga, temen atau siapa aja lah, yang menarik untuk dibagiin ke umum. Siapa tau ada yang bisa dijadiin bahan pembelajaran berguna kedepannya atau bisa jadi bahan cewawa-an bareng saking adaaa aja pasti kejadian Gadinyana dalam acara wedding.

Nah, sekarang gue mau ngobrolin pengalaman pribadi nih tentang gimana struggling-nya gue ngurusin acara nikahan gue sendiri. Wakakaka, di tulisan terpisah aja yak, biar ga kepanjangan.. hihi.

Suksma, The Ganyana.

.

Sumber Foto : Unsplash

(1) Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *